Senin, 21 Februari 2011

Cerita Tentang Sahabat

Waktu pertama kali menyandang status sebagai siswa SMA, saat pertama kali saya pindah rumah dari Cisaranten kulon menuju gunung yang tak lain adalah Karang Pasundan deket daerah ujung berung. Saya pernah punya sahabat cowo untuk pertama kalinya dalam hidup. Kenapa saya sebut sahabat?karena dari situlah saya baru merasakan dan mengerti arti sahabat.

Dia yang pertama kali mengenalkan yang namanya persahabatan. Sebelum2nya saya memang sih punya banyak temen cowo, tapi ya sebatas teman, ada yang suka pun entah kenapa mainnya suka dipendem dan main di belakang, kaya semacam nulis di buku belakang saya, lewat orang, nulis pake surat segala, jadul abis lah hahaha :))

Entah kenapa, saya pun selalu cuek mendapatkan kejadian2 kaya gitu, berasa g ada apa-apa aja gitu. Kaya ada yang pernah nulis di buku belakang saya seperti ini :” aku suka kamu, tapi…”. Itu waktu sy masih culun jaman SMP, terus menginjak kelas dua SMA pernah ada yang nulis hal yg sama :” i love u, i need u, i ba bla bla,,,”. Saya lupa isinya, soalnya pake bahasa inggris sih heeehe, sy kan orang Indonesia, bukan orang Inggris. jyaaahhhh…*ngeles ceritanya :D. Dan yang paling ekstrimnya lagi, pernah ada yang bilang dan nyatain langsung tapi lewat temen, Temen bilang, “ren, ada yang suka sama kamu tau..”, ga tau kenapa lagi-lagi saya cuek bebex ajah..ga ngerasa deg2an, ngerasaa biasa, bahkan kalo ketemu malah saya liatin dan pelototin aja, dan si cowo pun senyum2 sendiri sedangkan saya masih tetep datar. heeehee, mungkin hormon cinta ke lawan jenisnya masih rendah kali ya..ya terbilang dibawah rata-rata gitulah..preeetttt… ^^

hmmm…oke kita kembali ke titik masalah utama, tentang sahabat cowo saya semasa SMA. Pertama kali kenal ma nih anak, saya yang secara masih warga baru dan pendatang, pastinya masih grogi dan penyendiri dunkkk…sekonyong-konyong, waktu saya tiba2 gaul di masjid, datanglah dia memperkenalkan diri. Waktu itu dia juga udah sohiban ma kedua orang yang sekarang sahabat sy jg. Genaplah kita berempat. dua cowo dan dua cewe. Suatu hari, lagi masa-masanya ospek SMA, tetiba kedapetan tugas disuruh bawa kayu bakar. OMG!! saya harus cari kemana coba, mana udah malem pula, secara si acara ospek berlangsung sampe sore, lah mana ada waktu buat nyari kayu bakar..mendengar cerita dan curhatan sy ke sahabat yg cewe saya, nah,,mulai dari sinilah cerita dimulai. Laki-laki yang sekarang udah ga kedengeran lagi kabarnya ini rela malem2 ke sawah dan ke hutan di deket rumah buat nyari kayu bakar. Eh ternyata sahabat cewe saya pun kedapetan tugas biologi disuruh nyari kodok. Maka petualangan malam itu pun dimulai, kami berempat ke sawah dan ke hutan untuk mencari kayu bakar dan kodok. malem2 cooooyy….hahaha..

Sebenernya sih waktu di sawah itu, sahabat sy yg cowo ini cuma bisa nyari kodok. Saat itu kita belum nemu kayu bakar. Pulanglah kita ke rumah masing-masing. Sesampainya di rumah, selang beberapa jam, tetiba datanglah seseorang dengan menggunakan motornya, yang tak lain adalah sahabat cowo yg td ini..di tanganya udah ada aja segepok kayu bakar, dia letakkan kayu bakar itu di depan teras dan bilang kalo dia cuma bisa nemu segitu. Oh My ga nyangka cuma demi membantu temen2nya, dia rela nyari kayu bakar dan kodok di malem yang tuli, sunyi sepi sendiri *nike ardila mode;on

Dari situlah saya berpikir, uh woww..ternyata ada juga ya cowo yang rela bantuin temen2nya tanpa mengharapkan apa-apa. Setau saya sih dia emang tulus bukan karena pengen ngedeketin salah satu perempuan diantara kami. Tulus, ya dia bener2 tulus ngebantu. Akhirnya semenjak sahabatan ma dia, Pertama sih masih canggung, tapi lama-kelamaan ternyata seneng dan enak juga ya punya sahabat cowo. Bisa ngerjain sesuatu yang para kaum hawa ga bisa kerjain hehehehe… *pengakuan. karena jujur sih kadang ada beberapa hal dalam hidup sy, sy butuh bantuan para lelaki, dimana mereka bisa mengerjakan sesuatu yang ga bisa dikerjakan kaum perempuan.

Tapi…sahabat sy ini, suatu hari kecelakaan dalam sebuah perjalanan. Dia nabrak trotoar, masuk rumah sakit dan sempet denger kabar klo kakinya harus diamputasi, kita semua syock. sampai pada akhirnya karena kejadian kecelakaan itu mengharuskan dia pulang ke daerah asalnya di jawa. Hufhhh…mungkin terbilang kehilangan iya sihh, secara biasanya ada yg ngebantuin, tiba2 sekarang kita kaya ngerjain sendiri-sendiri.

Masa-masa SMA saya pun terus berlanjut, belum ada setahun saya kenal dia, eh udah pergi aja.

Dan bener ga sih kalo cowo itu baru mau bantu cewe kecuali ada maksud. Maksudnya dalam arti PDKT atau emang suka, ya apapun itu motivnya. Karena beberapa kejadian, setiap kali saya minta tolong sesuatu pada kaum adam, kalo dia ga ada maksud pengen deketin saya atau suka sama saya, kayanya susah ya buat dimintain tolong, pasti tuh cowo lebih milih ngebantu cewenya or pacarnya.Hufhhh. Bukannya jelez lhooo. kadang sy suka sebel aja , yg jelas2 kerjaan lebih penting malah dinomor sekiankan. Ya setidaknya profesional lah dikit..jangan cuma karena lagi usaha ngedeketin seorang cewe, trus jadi baik dan kalo engga ada maksud trus ogah2an ngebantu. Beberapa kejadian ini pun pernah dan sangat sering malah sy alami ketika saya sedang aktif di PMR dan IRMA SMA. ujung2nya karena sering ngedapetin kejadian kaya gini. Saya mulai illfeel dan merasa harus udah mulai mandiri, alias bisa mngerjakan hal yg sering dilakukan cowo. dan jadilah saat itu sy menjadi orang penyendiri, mobile sendiri, riweuh sendiri, kaditu kadieu nyarira, semuanya saya kerjakan sendiri tanpa pernah bilang ke para cowo, kalo sy sednag butuh tenaga cowo hee. karena saat itu, apalagi disaat jaman lagi beger2nya, dimana para cowo2 mulai bergeliat mencari pasangan, saya berpikir cowo-cowo itu hanya baru akan menolong seorang cewe kalo dia emang lagi PDKT atau setidaknya suka…wuooow..

Semenjak itu, sy ga pernah tuh minta bantuan para cowo lagi, kecuali dia tulus atau dia yg menawarkan bantuan, ya mksdnya ga ingin kecewa aja sih dan membuat kerjaan berantakan karena mengandalkan para kaum adam. Bisa dibilang jg sedang tak ingin percaya pada cowo-cowo yang cuma bs ngebantu cewe kalo lsuka atau lagi PDKT. Susah ya sekarang nyari sahabat nyang begitu…

Sebenernya nih terakhir sy mau cerita seorang cowo yg lain. jadi ceritanya suatu hari saya pernah tanya2 tentang sesuatu ke dia. Tanpa saya minta, tanpa saya ngomong langsung klo sy sedang butuh bantuan dia, eh tiba2 dia pun menawarkan bantuannya, dia mau ngebantu apa yg saya maksud. Saat itu saya seneng bgt sihh..soalnya sy paling suka dengan gayanya yg suka ngerti dan paham klo sy lg butuh bantuan dia tanpa harus sy minta heehehehhehhe. saya tau ko, dia emang tipe orang yg ngebantuin siapapun, dy jg tipe yg bisa ngebantuin para kaum hawa, ga peduli dia lagi suka atau engga, ga peduli dia lagi PDKT atau engga. Saya sih ngerasa kembali menemukan orang yang tulus setelah bertahun2 lamanya. Karena memang beberapa tahun yg lalu, dimana saat2 sy masih suka ketemu dia, masih suka ngobrol ma dia, masih suka komunikasi ma dia, masih suka sms-an, chatting, dia selalu siap sedia disaat saya sedang butuh. Kaya kemaren waktu saya minta tolong nunjukkin jalan ke Sumedang, dia ikut sampe akhir perjalanan dan pulang lagi ketika saya sudah sampei di tempat tujuan. terus waktu sy lagi butuh benerin komputer, laptop, apapun yg berhubungan dengan teknologi, dia selalu siap sedia membantu saya. Sekarang hal itu ga pernah terjadi lagi. Mungkin sebenernya ada banyak cowo yang siap ngebantu sy, tapi pd kenyataannya mereka tidak pernah benar-benar bertindak kongkrit. Dalam artian ga nawarin bantuan langsung ke saya. Saya kan baru bisa minta bantuan dan nyaman minta bantuan ke orang yg emang tulus ngebantu ke semua orang.

Tapi..beberapa hari yang lalu, ada suatu masalah dan kejadian yg tak terduga. Tuh cowo entah kenapa, setiap kali saya tagihin bantuan yg kemaren smpet sy minta, ga pernah dia gubris lagi. Memang sih bener alasan dia, dia ga bisa nerima dan ga bisa ngebantuin ama orang yg mengecewakan dia, katankanlah begitu. tapi masalahnya…bagaimana saya bisa menjelaskan kalo tuh cowo ga ngasih kesempatan sy buat menjelaskan. iya ga..???coba pikir dunkkk…?

Saya merasa ga tau harus gimana…kadang sy suka sebel juga jadinya ma tuh cowo. Setidaknya kalo dia emang ga mau bantu lagi, ngomong aja ga bisa. Bilang aja kalo emang ga mau ngebantu lagi lantaran masih kecewa ma saya, Karena sampai sekarang kan akhirnya tuh urusan menggantung. Saya mau nagih, ga tau dia masih marah atau engga. Ga nagih juga, jatohnya kan sy yg malah menzalimi dan menahan urusan orang lain. Jadinya berasa menyulitkan urusan orang aja. Mau emang kalo urusannya ditahan?mau emang kalo Allah malah menurunkan kesulitan-kesulitan dalam hidup kita karena sudah menyulitkan orang yang pernah kita tawari bantuan. maaf ya. No offense. saya hanya sedang butuh ketegasan aja. Kalo masih mau bantu, kabari lah, kasih kabar ke saya. Kalo udah ga mau bantu lagi, ya gpp bilang aja. dan kalo sebenernya kmu masih mau bantu, tapi belom bisa karena masih kecewa akibat perbuatan saya, maka hak kamu terhadap saya adalah memberikan kesempatan pada saya untuk menjelaskan atau seengganya ngasih kesempatan kalo saya berhak mendapatkan kesempatan... heuu kenapa saya ngomong gini ya..entahlah, kynya sy ga punya hak untuk membela diri…kynya jg bingung mau ngomong apa lagi ke dia. Soalnya ga pernah digubris lagi sih semua kata2 dan permintaan saya.

Huffhhh…

So..hay cowo, katakanlah sesuatu tentang hal yang ini. Supaya saya tau, kamu masih pengen ngebantuin saya atau engga..?

Kutunggu kabar darimu..

*heuu berguna g ya klo sy nulis beginian. Semoga kamu membaca dan tergerak hatimu untuk segera memutuskan apakah kamu tetap akan menjadi seseorang sy mintain tolong, dan apakah kamu tetap senyaman dlu untuk saya repotin dan mintain tolong. Aku mohon dengan sangat. *berasa nulis apa deh heuuu….

udah dulu ya cerita sekaligus curhatan saya ini. Sebenernya saya nulis ini, karena terinspirasi dari kejadian tadi siang, dimana saya rariweuh sendiri, lalu tetiba inget sahabat cowo sy yg selalu siap sedia sy mintain tolong dan sekarang malah ngilang alias loss contact, diitambah teringat juga ma cowo itu, cowo yg sy baru menyadari, dia adalah cowo semenjak sy kuliah yg selalu ada dan bantuin sy setiap saat. heee :). Jujur sih merasa kehilangan aja. Merasa,,ko jadi gini ya..?:(

Ah ya..semoga Allah menggerakkan dan membuka hatimu untuk menerima kekurangan, kealfaan atau bahkan seringkali kekecewaan dari saya.

Satu inti pertanyaan buat tuh cowo sbenernya, Masihkan kamu mau menjadi seseorang yang siap sedia disaat sy butuh bantuan kamu? nah itu dia intinya.. :D

oke..udah dlu ya, perasaan dari tadi udah dulu mulu. oke kali ini benar-benar berakhir. see ya..seperti biasa, sy lega ketika telah menuliskan apa yg sedang terpendam di otak. Sebelumnya mohon maaf jika ada salah-salah kata. Jika tidak setuju dengan isi-isi yang saya tuliskan di atas ini, silahkan hubungi saya dibawah ini ya *sambil nunjuk2 ke bawah :) byee…dadaahhh. Wassalamu’alaikummm :) :) :)

Ya Rabb. Berikanlah kemudahan bagi ku untuk menyelesaikan urusan yg satu ini. Amienn

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar